The first, I say, welcome to my blog.I think that my blog still thin from what hope, but as me, It is My star.Because I hope criticism, coming and gidance from all friends.Before, I say thank you very much to You for visiting and all criticisms by me.Bravo for All!.

Search Engine

Memuat...

Kamis, 18 Juni 2009

LITBANG KEHUTANAN KEMBANGKAN KAYU LAPIS SAWIT

Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen Kehutanan mengembangan penggunaan batang kayu sawit yang sudah tidah produktif lagi untuk dijadikan kayu lapis. Penggunaan batang sawit sebagai bahan baku industri kayu lapis ini memiliki keuntungan ganda, pertama bisa memanfaatkan limbah menjadi komoditas bernilai ekonomis tinggi. Kedua, solusi mencegah terus berlanjutnya degradasi alam karena dengan adanya bahan baku dari non kehutanan, maka penebangan kayu di hutan alam akan berkurang.

Pengembangan kayu lapis sawit ini cukup menjanjikan karena potensi bahan baku batang sawit cukup besar, diperkirakan hasil replanting sebesar 25 juta m3/tahun. Pengembangan areal perkebunan kelapa sawit di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir mengalami peningkatan secara pesat. Pada tahun 1998 luas tanaman perkebunan sawit telah mencapai lebih dari 2,63 juta ha, sedangkan pada tahun 2003 luas perkebunan sawit telah mencapai lebih dari 4,93 juta ha. Data tersebut menunjukkan bahwa perluasan kebun sawit nasional dalam periode tersebut mencapai lebih dari 400.000 ha per tahun.

Saat ini telah dilakukan kerjasama Litbang Kehutanan dengan PT INHUTANI IV Riau dengan melakukan ujicoba pemanfaatan batang sawit untuk venir dan kayu lapis di pabrik PT Asia Forestama Raya, Rumbai, Riau. Kerjasama tersebut merupakan pioner dalam komersialisasi kayu sawit, sehingga hasil yang diperoleh akan menjadi dasar kebijakan dalam penyusunan prosedur pemanfaatan batang sawit dan mekanisme pengembangan industri kayu sawit. Bahan sawit yang digunakan dalam ujicoba terdiri dari dua kelas umur, yaitu tanaman sawit umur 22 dan 25 tahun, dengan volume kayu masing-masing 60m3 dan 40 m3. Kedua kelompok tanaman ini berasal dari areal perkebunan PTP Nusantara V, Riau.

Beberapa catatan hasil ujicoba tersebut yaitu :
1.Batang sawit dapat dimanfaatkan untuk pembuatan panel kayu lapis dengan
menggunakan fasilitas konvensional yang terdapat pada industri kayu lapis.
2.Percobaan produksi venir kayu menghasilkan rendemen venir basah dan kering,
masing-masing sebesar 67% dan 36%.
3.Perlakukan pemadatan (densifikasi) pada struktur venir kayu sawit dapat
mengurangi volume kayu sawit hingga 50%.
4.Rendemen venir maupun panel kayu lapis sawit lebih rendah dibandingkan
dengan rendemen produksi kayu dari hutan tanaman maupun kayu dari hutan rakyat.
5.Peningkatan efisiensi dan produktivitas dalam pembuatan venir dan panel kayu
lapis sawit dapat dilakukan melalui beberapa modifikasi pada mesin dan
peralatan produksi.
6.Produk kayu lapis sawit memiliki nilai ekonomi relatif baik dibandingkan dengan
produk serupa yang terbuat dari kayu hutan tanaman.
7.Produksi venir dan kayu lapis sawit secara komersial perlu melibatkan pihak
perkebunan sebagai pemilik bahan baku. Hal ini perlu diperhatikan guna
memperoleh kepastian pasokan bahan baku, menghindari gangguan pihak ketiga,
serta minimasi biaya bahan baku.

Tidak ada komentar: